MENU
LAPOR HOAX

Sinergi PTPN V-PTPN XII Kembalikan Legenda

3 Oktober 2022

Sinergi PTPN V-PTPN XII Kembalikan Legenda

Kabar BUMN - PT Perkebunan Nusantara V (PTPN V) bersinergi dengan PT Perkebunan Nusantara XII (PTPN XII) dalam pengembangan perkebunan kopi di Jawa. 

Sinergitas tersebut direalisasikan PTPN V melalui pendanaan program investasi serta eksploitasi kerja sama operasional (KSO) perkebunan Kopi Arabika di Kawasan Ijen,

"Alhamdulillah, kita mendapat kepercayaan dari pemegang saham untuk terlibat mengembalikan legenda Java Coffee dalam upaya memenuhi permintaan kopi dunia," kata Jatmiko Santosa selaku Chief Executive Officer PTPN V.

Lebih lanjut Jatmiko menjelaskan, melalui KSO yang disepakati langsung oleh Direktur PTPN V Jatmiko Santosa dan Direktur PTPN XII Siwi Peni medio 2022 lalu tersebut mencakup program investasi dan eksploitasi perkebunan kopi di Kebun Kalisat Jampit dan Kebun Blawan PTPN XII di lahan seluas 3.917 hektare. Dalam program KSO yang berlangsung selama 10 tahun tersebut, PTPN V berkomitmen menanggung 100 persen biaya investasi yang dikeluarkan. Sementara beban biaya eksploitasi menjadi tanggungjawab kedua perusahaan. 

Saat ini, Jatmiko mengatakan bahwa empat karyawan PTPN V telah ditugaskan ke lokasi pengembangan budidaya perkebunan kopi di Jawa Timur. “Mereka adalah sosok yang dinilai mampu menerjemahkan semangat perbaikan dan transformasi yang telah diusung PTPN V selama tiga tahun terakhir untuk ditransferkan ke PTPN XII. Kita akan terlibat aktif dalam perbaikan sistem operasional budi daya kopi,” tuturnya.

Menurut Jatmiko, keterlibatan ini agar sesuai dengan cara berkebun yang memenuhi kaidah Good Agricultural Practices dan menghasilkan biji kopi yang sesuai dengan standar internasional. Melalui KSO ini, kita berharap dapat mengembalikan marwah java coffee di dunia internasional, dan mampu mendorong kemajuan ekosistem industri kopi di tanah air.

Lebih jauh, hingga akhir tahun ini, sinergitas tersebut diharapkan dapat mengirim 475 ton produk kopi kelas I untuk tujuan ekspor. Kegiatan ekspor perdana sendiri, lanjutnya, telah dilakukan pada Agustus 2022 kemarin dengan tujuan Uni Eropa. "Hingga akhir Tahun 2022 ini kita akan melepas 475 ton produk kopi arabika mutu 1 untuk ekspor dari estimasi produksi tahun ini sebanyak 650 ton. Pada tahun 2023 mendatang, produksi kopi hasil dari sinergi ini ditargetkan mencapai 950 ton atau meningkat 46 persen dari realisasi tahun ini,” terangnya.

Agung Setyawan Tri Handono, salah seorang karyawan PTPN V yang ditugaskan dalam program KSO mengatakan bahwa penerapan mekanisasi dan digitalisasi yang tepat sasaran menjadi tantangan dalam upaya meningkatkan produktivitas serta inovasi dalam budidaya Kopi Arabika tersebut. "Kita mengawali dari pemetaan areal produktif yang dikelola sehingga pekerjaan lebih tepat sasaran,” ujarnya.

Lebih lanjut Agung menjelaskan bahwa areal yang selama ini tidak dilakukan pemeliharaan telah dikerjakan sesuai dengan kultur teknisnya. “Kita juga merencanakan aplikasi pemupukan yg optimal sesuai rekomdenasi untuk memenuhi kebutuhan hara tanaman yg selama ini terabaik. BOM PTPN V sangat mendukung operasional KSO juga setiap perubahan dan best practice yang akan diterapkan oleh Manajemen KSO," tutupnya.